Mikrotik Hotspot – Login with HTTPS

Sebelumnya asumsi bahwa MikroTik + Hotspot dah keinstall dengan maknyuss ….
Kali ini hanya mengubah authentikasi Mikrotik Hotspotnya menjadi HTTPS.

Proses untuk authentikasi login HTTPS yaitu :

  1. Buat Certificate
    Untuk membuat certificate dibutuhkan aplikasi OpenSSL atau yang lainnya. Versi windowsnya dapat didownload pada http://www.slproweb.com/products/Win32OpenSSL.html. Setelah didownload, lalu diinstall

    Cara pembuatannya (versi windows, untuk linux disesuaikan ajah) :

    • Buka command prompt lalu pindah ke direktori bin pada OpenSSL
    • Jalankan perintah “openssl genrsa -des3 -out server.key 1024“, lalu isi data yang dibutuhkan.

      Loading ‘screen’ into random state – done
      Generating RSA private key, 1024 bit long modulus
      ……++++++
      .++++++
      e is 65537 (0x10001)
      Enter pass phrase for server.key:
      Verifying – Enter pass phrase for server.key:

    • Jalankan perintah “openssl req -new -x509 -days 365 -key server.key -out server.crt“, lalu isi data yang dibutuhkan.

      Enter pass phrase for server.key:
      You are about to be asked to enter information that will be incorporated
      into your certificate request.
      What you are about to enter is what is called a Distinguished Name or a DN.
      There are quite a few fields but you can leave some blank
      For some fields there will be a default value,
      If you enter ‘.’, the field will be left blank.
      —–
      Country Name (2 letter code) [AU]:ID
      State or Province Name (full name) [Some-State]:Tangerang
      Locality Name (eg, city) []:Cipondoh
      Organization Name (eg, company) [Internet Widgits Pty Ltd]:PT. Zhay Maknyuss
      Organizational Unit Name (eg, section) []:ISP
      Common Name (eg, YOUR name) []:Zhay
      Email Address []:zhay@zhaymaknyus.com

    Setelah itu akan terdapat file server.key (private key) dan server.crt (public.key). Untuk semua data harap disesuaikan.

  2. Import Certificate
    Setelah file server.key dan server.crt terbuat, maka selanjutnya mengimport kedalam Mikrotik.

    Import file ke Mikrotik :

    • Pastikan bahwa port ftp terbuka, jalankan perintah “/ip service enable ftp
    • Lalu upload kedua file tersebut ke Mikrotik (pastikan bahwa command prompt berada pada direktori letak file server.key dan server.crt)

      C:\OpenSSL\bin>ftp 192.168.1.1
      Connected to 192.168.1.1.
      220 MikroTik FTP server (MikroTik 2.9.51) ready
      User (192.168.1.1:(none)): admin
      331 Password required for admin
      Password:
      230 User admin logged in
      ftp> put server.key
      200 PORT command successful
      150 Opening ASCII mode data connection for ‘/server.key’
      226 ASCII transfer complete
      ftp> put server.crt
      200 PORT command successful
      150 Opening ASCII mode data connection for ‘/server.crt’
      226 ASCII transfer complete
      ftp> ls
      200 PORT command successful
      150 Opening data connection
      .
      ..
      hotspot
      server.crt
      server.key
      226 Transfer complete
      ftp: 74 bytes received in 0.11Seconds 0.67Kbytes/sec.
      ftp> quit
      221 Closing

      C:\OpenSSL\bin>

    • Import kedua file tersebut ke Mikrotik

      [admin@MikroTik] > certificate
      [admin@MikroTik] certificate> import
      passphrase: ****************
      certificates-imported: 1
      private-keys-imported: 0
      files-imported: 1
      decryption-failures: 0
      keys-with-no-certificate: 1

      [admin@MikroTik] certificate> import
      passphrase: ****************
      certificates-imported: 0
      private-keys-imported: 1
      files-imported: 1
      decryption-failures: 0
      decryption-failures: 0
      keys-with-no-certificate: 0

      [admin@MikroTik] certificate> print
      Flags: K – decrypted-private-key, Q – private-key, R – rsa, D – dsa
      0 KR name=”cert1″ subject=C=IT,ST=xxxx,L=xxxx,O=xxxx,OU=xxxx,CN=xxxx,emailAddress=xxxx issuer=C=IT,ST=xxxx,L=xxxx,O=xxxx,OU=xxxx,CN=xxxx,
      emailAddress=xxxx
      serial-number=”xxxx” email=xxxx
      invalid-before=xxxx invalid-after=xxxx
      ca=yes

  3. Konfigurasi Hotspot Login menjadi HTTPS
    Setelah diimport, maka selanjutnya adalah :

    • Ubah profile Hotspot Login menjadi HTTPS, jalankan perintah “/ip hotspot profile set hsprof1 login-by=https
    • Ubah SSL certificate nya menjadi SSL certificate yang telah diimport sebelumnya, jalankan perintah “/ip hotspot profile set hsprofHTTPS ssl-certificate=cert1

Wokeh .. prosesnya dah kelar deh. Tinggal di coba di client ajah ..
Tapi yang perlu di ingat yaitu pastikan bahwa browser client mendukung proses HTTPS.

Met mengubah ๐Ÿ˜€

Ref : http://forum.mikrotik.com/viewtopic.php?f=2&t=12063&start=0&st=0&sk=t&sd=a

Ditulis dalam Tutorial. 16 Comments »

VPN Server – PPTP, L2TP (FreeBSD7 – MPD4) & Mikrotik

Lagi : Buat VPN Server yukkkkk … Sekarang menggunakan MPD4 yang akan dibuat peer dengan server VPN Mikrotik …

OS nya masih sama yaitu FreeBSD7. Sedangkan software yang kita gunakan adalah MPD4. Sebenarnya untuk MPD4 ini bisa langsung diambil dengan menggunakan perintah pkg_add -r mpd4 tapi klo lebih suka compile meng compile .. berarti harus didownload dulu source code nya.

Installasinya?
Untuk installasi MPD4, kita ambil dari ports :

# pkg_add -rv mpd4

Tetapi apabila ingin mengcompile bisa langsung ambil sourcenya di sourceforge.net.

Setelah terinstallasi, selanjutnya adalah konfigurasi.
Untuk konfigurasi, MPD4 sudah menyertakan sample configuration yang dapat dilihat langsung pada file hasil installasi. File konfigurasi terletak pada direktori /usr/local/etc/mpd4.

File konfigurasi yang disertakan oleh MPD4 ada 4 :

  1. mpd.conf.sample –> Berisi konfigurasi pemakaian aplikasi MPD4
  2. mpd.links.sample –> Berisi konfigurasi link untuk aplikasi MPD4
  3. mpd.secret.sample –> Berisi untuk data login
  4. mpd.script.sample –> Berisi tentang chat script mpd commands


IPAddress FB7 adalah 172.16.2.33
GatewayAddress FB7 adalah 172.16.2.100
IPAddress Mikrotik adalah 172.16.1.33
Silahkan diubah sesuai dengan kebutuhan

Hmm… pada installasi mpd4 kali ini, menggunakan script tambahan :

  • File /usr/local/etc/mpd4/io-down-l2tp.sh
    Buat file io-down-l2tp.sh dengan isian berikut

    # ee /usr/local/etc/mpd4/io-down-l2tp.sh

    #!/bin/sh

    LocalGW=”172.16.2.100″
    vpn_GW=`cat /tmp/l2tp_GW`

    route delete $vpn_GW
    route delete default
    route add default $LocalGW

  • File /usr/local/etc/mpd4/io-down-pptp.sh
    Buat file io-down-pptp.sh dengan isian berikut

    # ee /usr/local/etc/mpd4/io-down-pptp.sh

    #!/bin/sh

    LocalGW=”172.16.2.100″

    vpnGW=`cat /tmp/pptp_GW`
    route delete $vpnGW
    route delete default
    route add default $LocalGW

  • File /usr/local/etc/mpd4/io-up-l2tp.sh
    Buat file io-up-l2tp.sh dengan isian berikut

    # ee /usr/local/etc/mpd4/io-up-l2tp.sh

    #!/bin/sh

    LocalGW=”172.16.2.100″

    route delete $4
    route add $4 $LocalGW
    route delete default
    route add default $4

    echo $4 > /tmp/l2tp_GW

  • File /usr/local/etc/mpd4/io-up-pptp.sh
    Buat file io-up-pptp.sh dengan isian berikut

    # ee /usr/local/etc/mpd4/io-up-pptp.sh

    #!/bin/sh

    LocalGW=”172.16.2.100″

    route delete $4
    route add $4 $LocalGW
    route delete default
    route add default $4

    echo $4 > /tmp/pptp_GW

Setelah file sudah dibuat, jangan lupa untuk mengubah hak akses nya agar bisa di execute dan sesuaikan gateway local dengan kebutuhan masing-masing.

# chmod +x /usr/local/etc/mpd4/io*

Selanjutnya untuk konfigurasi MPD4 nya :
Tahap 1. Adalah mengubah isi dari file mpd.conf

  • Salin file mpd.conf.sample menjadi mpd.conf

    # cp /usr/local/etc/mpd4/mpd.conf.sample /usr/local/etc/mpd4/mpd.conf

  • Ubah isian dari file mpd.conf dengan isian berikut dan ubah hak akses agar hanya read oleh root

    # ee /usr/local/etc/mpd4/mpd.conf
    # chmod 0400 /usr/local/etc/mpd4/mpd.conf

    Pastikan isian harus sesuai dengan pola pengetikan dibawah, karena akan menyebabkan tidak validnya konfigurasi. Read Me. Untuk User, Password dan IP Address, harap disesuaikan dengan kebutuhan.

    startup:
    set web ip 172.16.2.33
    set web port 5006
    set web user vpnuser vpnpassword
    set web open

    default:
    load vpn-pptp
    load vpn-l2tp

    vpn-pptp:
    new -i ng0 zhay_pptp vpn
    set iface mtu 1460
    set iface idle 0
    set iface enable tcpmssfix
    #== set iface route default
    set iface up-script /usr/local/etc/mpd4/io-up-pptp.sh
    set iface down-script /usr/local/etc/mpd4/io-down-pptp.sh
    set auth authname zhay
    set auth password keren
    set link keep-alive 60 180
    set link accept chap
    set link no pap
    set link max-redial 0
    set bundle disable multilink
    # set bundle disable crypt-reqd
    set bundle disable noretry
    # set ccp yes mpp-e40
    # set ccp no mpp-e128
    # set ccp no mpp-stateless
    set ipcp no vjcomp

    set bundle enable compression
    set ccp yes mppc
    set ccp yes mpp-e40
    set ccp yes mpp-e128
    set bundle enable crypt-reqd
    set ccp yes mpp-stateless
    open

    vpn-l2tp:
    new -i ng1 zhay_l2tp l2tp
    set iface mtu 1460
    set iface idle 0
    set iface enable tcpmssfix
    #== set iface route default
    set iface up-script /usr/local/etc/mpd4/io-up-l2tp.sh
    set iface down-script /usr/local/etc/mpd4/io-down-l2tp.sh
    set auth authname zhay
    set auth password maknyus
    set link keep-alive 60 180
    set link accept chap
    set link no pap
    set link max-redial 0
    set bundle disable multilink
    # set bundle disable crypt-reqd
    set bundle disable noretry
    set ipcp no vjcomp

    set bundle enable compression
    set ccp yes mppc
    set ccp yes mpp-e40
    set ccp yes mpp-e128
    set bundle enable crypt-reqd
    set ccp yes mpp-stateless
    open

Tahap 2. Adalah mengubah isi dari file mpd.links

  • Salin file mpd.links.sample menjadi mpd.links dan ubah hak akses agar hanya read oleh root. Read Me.

    # cp /usr/local/etc/mpd4/mpd.links.sample /usr/local/etc/mpd4/mpd.links
    # chmod 0400 /usr/local/etc/mpd4/mpd.links

  • Ubah isian dari file mpd.links dengan isian berikut

    # ee /usr/local/etc/mpd4/mpd.links

    Lihat template dari mpd.links.sample. Untuk IP Address, harap disesuaikan dengan kebutuhan.

    vpn:
    set link type pptp
    set pptp peer 172.16.1.33
    set pptp enable originate
    set pptp disable incoming windowing

    l2tp:
    set link type l2tp
    set l2tp peer 172.16.1.33
    set l2tp enable originate
    set l2tp disable incoming

Setelah selesai konfigurasi, selanjutnya dapat langsung menjalankan aplikasi MPD4 nya.

# /usr/local/sbin/mpd4 -b

Untuk menjalankan aplikasi dengan options debug dapat menjalankan.

# /usr/local/sbin/mpd4

Untuk melihat status dan maintenance nya dapat mengakses via browser alamat http://172.16.2.33:5006 dengan user vpnuser password vpnpassword

Apabila berhasil dan tidak ada masalah, selanjutnya tinggal membuat dan menghubungkan ke vpn server mikrotik.
Untuk mengkonfigurasi vpn server mikrotik :

  • Akses mikrotik menggunakan Winbox, Lalu klik “PPP” yang berada pada bagian kiri layar
  • Pilih tab “Interfaces”, Lalu klik “PPTP Server”
  • Klik checkbox “Enabled” yang terletak pada jendela PPTP Server, Lalu klik “OK”
  • Pilih tab “Interfaces”, Lalu klik “L2TP Server”
  • Klik checkbox “Enabled” yang terletak pada jendela L2TP Server, Lalu klik “OK”
  • Pilih tab “Secrets”, Lalu klik “AAA” dan pastikan bahwa checkbox “Accouting” dalam keadaan terpilih
  • Pada tab “Secrets”, Klik tombol “+” yang bertitle “Add”
  • Pada jendela “New PPP Secret”, Masukan Name “zhay”; Password “keren”; Service “pptp”;
  • Caller ID “172.16.2.33”; Local Address “10.0.0.1”; Remote Address “10.0.0.2”, Lalu Klik OK
  • Pada tab “Secrets”, Klik tombol “+” yang bertitle “Add”
  • Pada jendela “New PPP Secret”, Masukan Name “zhay”; Password “maknyus”; Service “l2tp”;
  • Caller ID “172.16.2.33”; Local Address “10.0.0.3”; Remote Address “10.0.0.4”, Lalu Klik OK
  • Setelah selesai, Buka tab “Active Connections” dan pastikan bahwa koneksi pptp dan l2tp nya sudah nyambung

Untuk kombinasi yang lainnya dapat disesuaikan dengan konfigurasi masing-masing.

Met nyoba lagi ….
*akhirnya bisa juga khan :D*

Ref :
http://mpd.sourceforge.net/doc/mpd.html
http://homenet.corbina.net/index.php?showtopic=182134
http://help.corbina.ru/internet/install/freebsd/

Koran Tempo dan Tragedi “Preman Berdasi”

Syabab

Syabab.Com – Belum lama tuduhan Majalah Tempo terhadap MUI yang berusaha menggalang opini publik bahwa akar masalah kekerasan terhadap Ahmadiyah adalah Fatwa MUI sebagaimana dalam Majalah Tempo edisi 5 – 11 Mei 2008. Majalah tersebut menulis antara lain, “Kecemasan di mana-mana. Ketakutan merajalela. Majelis Ulama Indonesia harus bertanggung jawab atas semua ini”.

Kali ini, Koran tempo melempar provokasi opini dengan menampilkan Foto [pada penjelasan foto dinyatakan bahwa Munarman eks ketua YLBHI sedang mencekik salah satu anggota aliansi kebangsaan di kawasan Monas]. Dengan arogannya, digiringnya opini bahwa tindakan anarkhis tersebut dan lainnya merupakan justifikasi untuk membubarkan FPI.

Tampilan foto pada headline Koran Tempo yang provokatif disikapi Munarman pada dengan melakukan jumpa pers di markas FPI Jalan Petamburan III, Jakarta Pusat, Selasa (3/6/2008). Dia mengatakan bahwa seorang pria dalam foto tersebut adalah anggota FPI yang bernama Ucok Nasrullah [detik.com]. Dengan demikian, tuduhan keji Koran Tempo tanpa melakukan tabayyun [konfirmasi] jelas-jelas merupakan tindakan pers yang tidak bertanggungjawab dan berjiwa “preman berdasi”.

Lha, wong beliau bermaksud mencegah anggota agar tidak anarkis, kok Tempo menyebarkan berita bohong bahwa Munarman mencekik anggota AKKBB. Dengan pemberitaan semacam itu, sudah jelas Tempo hendak melakukan “serangan” pembunuhan karakter dan memprovokasi kemarahan publik.

Gegabah tanpa Tabayyun [konfirmasi] dan Malu karena Kecele

Begitu gegabahnya, koran Tempo langsung menempatkan foto tersebut pada halaman utama koran tempo dengan memberikan penjelasan gambar bahwa disitu dinyatakan Munarman sedang mencekik anggota AKKBB. Menanggapi pemberitaan yang mengarah pada character assasination, tidak terima difitnah Munarman mengklarifikasi pemberitaan Tempo yang menyudutkan tersebut.

Di tempat terpisah, mengomentari pernyataan Munarman bahwa dia bermaksud mencegah anak buahnya agar tidak bertindak anarkis, LBH Jakarta Asfinawati, yang notabene pendukung AKKBB terlanjur malu, dan mencari-cari pembenaran lain dengan mengatakan bahwa ada seseorang lain yang mengaku dicekik Munarman yang tidak ada dalam foto tersebut. Pernyataan Asfinawati ini dinilai sebagai upaya mengalihkan rasa malu karena terlanjur kecele atas bukti dokumen berupa foto yang disebarkan kubu AKKBB dalam jumpa pers sebelumnya dan dikutip mentah-mentah oleh beberapa harian Nasional.

Di sini parahnya, redaksi Tempo tidak mengindahkan kaidah pemberitaan terkait dengan kebenaran informasi dan fakta yang disampaikan. Sebagaimana tertera dalam Kode Etik Jurnalistik Pasal 1 yang berbunyi “Wartawan Indonesia bersikap independen, menghasilkan berita yang akurat, berimbang, dan tidak beritikad buruk”.

Sebagaimana pula dalam penafsiran atas Pasal 1 point b disampaikan sebagai berikut: “Akurat berarti dipercaya benar sesuai keadaan objektif ketika peristiwa terjadi” dan point d “Tidak beritikad buruk berarti tidak ada niat secara sengaja dan semata-mata untuk menimbulkan kerugian pihak lain”.

Namun dengan arogan bak “preman berdasi” harian Tempo memberitakan pada porsi yang tidak tepat agar publik tersesatkan sehingga publik pada benaknya muncul kesan oh, inilah aksi brutal FPI yang sedang melakukan tindakan anarkis luas biasa.

Koran Tempo, Kredibilitasnya Diragukan ?

Informasi yang dipampang di halaman utama surat kabar nasional sekelas tempo memang layak diacungi “jempol”, tapi jempolnya menghadap ke bawah bukan keatas. Kenapa? Lha begitu mudahnya Koran Tempo melempar informasi ke publik tanpa mengikuti kaidah pemberitaan yang benar [tanpa dikonfirmasi kebenarannya]. Bukankah hal ini sangat membahayakan publik [andai saja koran tempo tidak meralat informasinya pada harian tempo edisi 4/6/2008].

Andai saja Munarman tidak mampu menghadirkan saksi pemuda yang ada di foto dalam konferensi pers, publik akan mendapatkan informasi yang keliru [fitnah]. Dan hal ini bisa berpotensi pada kekeliruan dalam pengambilan keputusan dan pengambilan kebijakan yang penting.

Dengan ketidakakuratan dan kesembronoan Tempo dalam pemberitaan tersebut, apalagi berita tersebut masuk pada area berita utama, yang notabene rubrik utama yang berpotensi menjadi opini publik, maka mau tidak mau, suka tidak suka, masyarakat akan menaruh rasa tidak simpati dan kehilangan kepercayaan terhadap pemberitaan Tempo pada rubrik-rubrik berita yang lain. Karena dengan tragedi tersebut akan menjadikan masyarakat mengambil kesimpulan bahwa Tempo tidak akurat, tidak dapat dipercaya, tidak kredible dan terkesan memojokkan, dll.

Ingat Kasus Koran Tempo, Ingat Kisah Rasulullah SAW

Ingat tragedi Tempo jadi ingat peristiwa besar pernah terjadi yang menimpa Baginda Rasulullah SAW. Suatu fitnah yang melibatkan Ibunda Aisyah ra. sempat mengguncang rumah tangga Rasulullah SAW. Ibunda Aisyah difitnah berbuat keji dengan salah seorang sahabat Rasul SAW bernama Sofwan bin Mu’attal. Nabi SAW pada waktu itu sempat merasakan perihnya fitnah. Fitnah itu bermula dari tertinggalnya Aisyah dari rombongan Nabi SAW, seusai berperang dengan Bani Musthaliq, pada Syaban 5 H. Istri Nabi SAW tertinggal rombongan dan sendirian di gurun yang lengang. Sahabat Shafwan ibnu Mu’aththal yang melewati tempat itu menemukan Aisyah sendirian. Ia pun menyuruh ibu kaum Muslim ini menaiki unta dan menuntunnya ke Madinah.

Apa lacur? Tanpa mengetahui duduk perkara, orang-orang yang menyaksikannya, menggunjingkan Aisyah dan Shafwan. Seperti Hadis Nabi tadi, gunjingan itu sempat menggoncangkan, di kalangan kaum Muslim.

Para shahabat yang telah teruji keimanannya ketika ditanya tidak ada yang mau memberikan komentar, hingga akhirnya Allah swt menjelaskan persoalan itu yang sebenarnya. Dan dengan berhati-hatinya terhadap berita ini menjadikan kaum mukminin terhindar dari penyesalan, karena memfitnah orang, apalagi dia Ummul Mukminin.

Kemudian Allah menyesalkan kaum Muslim yang tak bersangka baik, bahkan, menganggap perkara yang tak diketahui duduk perkara itu, sebagai hal ringan. Padahal dia pada sisi Allah adalah besar (QS 24:15). Bahkan, menjanjikan azab yang pedih di dunia dan akhirat, bagi penyulut fitnah tersebut (QS 24:19).

Tabayyun Mencegah Fitnah yang Keji

ูŠูŽุง ุฃูŽูŠู‘ูู‡ูŽุง ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ุขูŽู…ูŽู†ููˆุง ุฅูู†ู’ ุฌูŽุงุกูŽูƒูู…ู’ ููŽุงุณูู‚ูŒ ุจูู†ูŽุจูŽุฅู ููŽุชูŽุจูŽูŠู‘ูŽู†ููˆุง ุฃูŽู†ู’ ุชูุตููŠุจููˆุง ู‚ูŽูˆู’ู…ู‹ุง ุจูุฌูŽู‡ูŽุงู„ูŽุฉู ููŽุชูุตู’ุจูุญููˆุง ุนูŽู„ูŽู‰ ู…ูŽุง ููŽุนูŽู„ู’ุชูู…ู’ ู†ูŽุงุฏูู…ููŠู†ูŽ (ุงู„ุญุฌุฑุงุช:6)

Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti, agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.[TQS Al-Hujuraat: 6]

Ayat ini turun dengan mengajarkan kepada kaum muslimin agar selalu berhati-hati dalam menerima berita dan informasi. Sebab informasi sangat menentukan mekanisme pengambilan keputusan, dan bahkan entitas keputusan itu sendiri. Keputusan yang salah akan menyebabkan semua pihak merasa menyesal. Pihak pembuat keputusan merasa menyesal karena keputusannya itu menyebabkan dirinya melakukan tindakan dhalim terhadap orang lain. Pihak yang menjadi korban pun tak kalah sengsaranya mendapatkan perlakuan yang dhalim. Maka jika ada informasi yang berasal dari seseorang yang integritas kepribadiannya diragukan harus diperiksa terlebih dahulu.

Perintah memeriksa ini diungkapkan oleh al-Qur’an dalam kata ( ููŽุชูŽุจูŽูŠู‘ูŽู†ููˆุง ). Makna kata tersebut akan semakin mantap kita fahami dengan memperhatikan bacaan al-Kisa’i dan Hamzah, yang membaca kata tersebut dengan ( ููŽุชูŽุซูŽุจู‘ูŽุชููˆู’ุง ). Kedua kata tersebut memiliki makna yang mirip. Asy-Syaukani di dalam Kitab Fath al-Qadir menjelaskan, tabayyun maknanya adalah memeriksa dengan teliti, sedangkan tatsabbut artinya tidak terburu-buru mengambil kesimpulan seraya melihat berita dan realitas yang ada sehingga jelas apa yang sesungguhnya terjadi. Atau dalam bahasa lain, berita itu harus dikonfirmasi, sehingga merasa yakin akan kebenaran informasi tersebut untuk dijadikan sebuah fakta.

ูˆูŽู„ูŽุง ุชูŽู‚ู’ูู ู…ูŽุง ู„ูŽูŠู’ุณูŽ ู„ูŽูƒูŽ ุจูู‡ู ุนูู„ู’ู…ูŒ ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ุณู‘ูŽู…ู’ุนูŽ ูˆูŽุงู„ู’ุจูŽุตูŽุฑูŽ ูˆูŽุงู„ู’ููุคูŽุงุฏูŽ ูƒูู„ู‘ู ุฃููˆู„ูŽุฆููƒูŽ ูƒูŽุงู†ูŽ ุนูŽู†ู’ู‡ู ู…ูŽุณู’ุฆููˆู„ู‹ุง

“Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan, dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungjawaban”. (TQS. al-Isra’:36)

Wallahu a’lam bish-shawab
* Penulis adalah Mantan Pengurus Gerakan Mahasiswa Pembebasan Komisariat STAN Tahun 2005
[opini/syabab.com]

Ditulis dalam Dakwah. Leave a Comment »

Di Mana Habib Rizieq dan Abdurrahman Wahid Sebelum Kasus Monas

Eramuslim

Apa yang dilakukan Habib Rizieq dan Abdurrahman Wahid beberapa hari sebelum pecahnya bentrokkan di Monas, Ahad, 1 Juni 2008, bisa dijadikan cerminan siapa yang berjuang membela agama Allah SWT ini dan mana yang malah berada di sisi musuh Allah SWT? Inilah faktanya:

Habib Muhammad Rizieq Syihab

Sejak pertengahan Mei 2008, Habib Rizieq memiliki kesibukan tersendiri dengan pengacara Indra Sahnun Lubis, SH, sahabatnya. Keduanya bukan tengah mengurus masalah hukum, namun tengah mempersiapkan seorang selebritis yang mau kembali ke Islam.

Kepada sang artis, Habib berkali-kali menanyakan apakah dirinya memang sungguh-sungguh ingin kembali ke Islam, bukan dengan paksaan atau ada motivasi lain selain hidayah dari Alah SWT. Sang artis, bernama Steve Emmnauel, berkali-kali pula menyatakan keseriusannya dan menegaskan jika keinginannya itu keluar dari hati nuraninya sendiri. Bukan paksaan siapa pun.

Akhirnya, pada hari Sabtu, 24 Mei 2008, didampingi oleh Pengacara Indra Sahnun Lubis, Steve Emmanuel mengucapkan dua kalimah syahadat di depan Habib Rizieq, puluhan anggota FPI, dan para wartawan. Setelah bersyahadat, Steve memilih nama baru โ€œYusuf Imanโ€. Menurutnya, nama tersebut dipilih Steve alias Yusuf Iman karena terinspirasi oleh Cat Steven, seorang penyanyi ternama Inggris yang kembali ke Islam dan mengubah namanya menjadi Yusuf Islam.

“Alhamdulillah, saya senang, bahagia, merasa excited. Sebentar lagi mau bulan puasa, mungkin ini jadi awal yang baik untuk saya, ” ujar Yusuf Iman usai resmi mengucap dua kalimah syahadat. Kini Yusuf Iman mengisi hari demi hari dengan mendalami Islam bersama seorang Ustadz yang ditunjuk untuk membinanya.

Abdurrahman Wahid

Awal Mei 2008, Abdurrahman Wahid terbang ke Amerika serikat memenuhi undangan Simon Wiesenthal Center (SWC), sebuah LSM Zionis garda terdepan di AS. SWC akan menganugerahkan Medal of Valor, Medali Keberanian, buat Durahman yang dianggap sangat berani membela kepentingan Zionis di sebuah negeri mayoritas Muslim terbesar dunia bernama Indonesia.

Dalam konferensi pers di Gedung PBNU Jakarta, sebelum keberangkatannya, Durahman menyatakan bahwa kepergiannya ke AS selain untuk menerima penghargaan tersebut juga akan merayakan seklaigus mengucapkan selamat atas kemerdekaan negara Israel ke-60. Durahman bukannya tidak tahu jika kemerdekaan Israel merupakan awal dimulainya teror, pembunuhan, pemerkosaan, pengusiran yang dilakukan teroris Zionis Yahudi terhadap ratusan ribu hingga jutaan warga Palestina yang sampai detik ini masih jutaan jumlahnya yang menjadi pengungsi di negeri-negeri sekitar tanah airnya. Tapi Durahman telah memilih posisi sebagai sekutu Zionis-Israel, bukan Palestina.

Acara penganugerahan medali tersebut dilakukan dalam sebuah acara makan malam istimewa yang dihadiri banyak tokoh Zionis Amerika dan Israel, termasuk aktor pro-Zionis Will Smith (The Bad Boys Movie), di Beverly Wilshire Hotel, 9500 Wilshire Blvd., Beverly Hills, Selasa (6 Mei), dimulai pukul 19.00 waktu Los Angeles.

Sebagai tuan rumah adalah Rabbi Mervin Hier (Pendiri SWC dan Rabbi paling berpengaruh di AS 2007-2008), yang dengan tangannya sendiri mengalungkan medali tersebut ke leher Durahman. Durahman sendiri, sambil terus duduk di kursi rodanya, tersenyum dan mencium dengan penuh takzim medali tersebut. Inilah seorang manusia yang bernama Abdurrahman Wahid, tokoh sentral dalam AKKBB.

Sudah sedemikian jelas sekarang, siapa yang memperjuangkan Islam dan siapa yang memilih bersekutu dengan musuh-musuh Allah SWT. Masihkan Anda ragu mengambil posisi dalam perjuangan ini? (rz)

Ditulis dalam Dakwah. 1 Comment »

FPI Berdzikir, AKKBB Nyalakan Lilin

Eramuslim

Sejak tengah malam, Jalan Petamburan III yang telah dihalangi sejumlah bambu yang dililit kawat duri tampak dipenuhi oleh massa dan simpatisan Front Pembela Islam. Jalan selebar lebih kurang lima meter yang berada di depan markas FPI tampak ditutupi karpet dan tikar seadanya. Acara dzikir bersama dilantunkan dipimpin oleh Ustadz Alwi dari FPI.

โ€œKami di sini, malam ini, berdzikir kepada Allah agar kami diberi kekuatan menghadapi cobaan ini dan semoga Allah membuka mata hati saudara-saudara Muslim yang ada di mana pun agar bisa membeakan mana yang haq dan mana yang bathil, โ€ ujar Ust. Alwi.

Suasana syahdu tampak terasa di sekitar markas FPI ini. Lantunan ayat-ayat suci dan dzikir terus bergema memenuhi langit Petamburan.

Sementara itu, di Yogyakarta, puluhan massa Gerakan Integrasi Nasional (GIN) yang termasuk dalam kelompok AKKBB menggelar malam renungan dengan menyalakan lilin. Menyalakan lilin bukan bagian dari tradisi Islam, melainkan tradisi orang-orang kafir. Walau demikian, sejumlah perempuan berkerudung ketat (bukan jilbab) tampak mengikuti acara tersebut. Entah, mereka paham atau tidak bahwa Rasulullah SAW empatbelas abad lalu sudah memperingatkan umatnya agar tidak sekali-kali menyerupai atau melakukan hal-hal yang menyerupai orang kafir, seperti menyalakan lilin untuk suatu acara tertentu.

Hal yang dilakukan AKKBB memang tidak istimewa. Karena aliansi yang terdiri dari banyak orang dari agama yang berbeda tersebut, bahkan ada yang mengaku tidak beragama namun menggunakan istilah ‘penghayat terhadap ketuhanan’–sudah terbiasa atas nama pluralisme dan liberalisme mengerjakan hal-hal yang bukan tuntutan agamanya sendiri. Abdurrahman Wahid sebagai sesepuh AKKBB misalnya, sering berkunjung ke gereja dan bahkan ke Israel menemui tokoh-tokoh Zionis di sana sembari mengecam HAMAS yang merupakan kelompok pejuang kemerdekaan Palestina.

Dari dua momen ini sudah jelas bisa ditangkap simbol-simbol atau ideologi kedua kelompok tersebut. FPI jelas berideologi Islam dengan menggelar acara dzikir, sedangkan yang menyalakan lilin di Yogya adalah elemen dari AKKBB. (rz)

Ditulis dalam Dakwah. Leave a Comment »